Make your own free website on Tripod.com
logo gusdurnet

top.gif (1689 bytes)

spacer gif
spacer gif
spacer gif
 
halaman muka
politik
ekonomi
opini
klasik
gusduria
 

kontak redaksi



spacer gif
spacer gif

Yang Membuat dan yang Dicatat

Oleh Abdurrahman Wahid


Dunia politik Amerika Serikat mempunyai kisah unik yang sering diulang-ulang. Seorang muda berbakat dan memiliki kepemimpinan potensial, berhasil meraih kedudukan anggota Konggres. Atau menjadi Senator negara bagian, kemudian menanjak menjadi senator Nasional. Setelah cukup lama, menjadi eksekutif dalam jabatan gubernur negara bagiannya. Pola Lokal,  Nasional, kemudian kembali ke daerah, mematangkan kepribadiannya, hingga akhirnya ia di pandang potensial menjadi presiden.

Tetapi nasib menghendaki lain. Setelah begitu terkenal melalui beberapa jabatan, ia hilang. Tidak ada yang tahu dimana dia. Tidak tahunya ia menjadi wakil presiden - setelah kalah bersaing dengan orang-orang lain yang juga sama-sama potensial.

Cerita diatas menunjukkan kecilnya arti kedudukan wakil presiden - setidak-tidaknya di masa lampau. Garner, di bawah  Presiden Roosevelt, adalah contoh sempurna untuk 'orang hilang' itu. Sudah menumbuhkan ambisi pribadi yang luar biasa, akhirnya harus menerima nasib menjadi pimpinan sidang di Senat belaka, ditambah kerja membuka upacara dan meresmikan proyek-proyek di seluruh negeri tidak diajak mengambil keputusan dalam masalah menentukan.

Presiden lebih percaya kepada para pembantunya sendiri. Sering para presiden mengambil seorang lawan sebagai calon wakil presiden untuk kepentingan  politiknya sendiri: keseimbangan geografis (Kennedy dari sudut timur laut negeri, Johnson dari barat daya), agama ataupun etnis (Charter Anglo- Saxon mulus, Mondale dari etnis Skandinavia).

Hosni Mubarak

Sudah untung kalau kematian presiden menampilkan para wakil menjadi pesiden. Seperti Truman yang menggantikan Roosevelt yang mati jantung, dan Johnson yang menggantikan Kennedy yang tertembak. Atau juga menjadi presiden atas tenaga sendiri setelah berakhirnya masa jabatan ' kelas dua' Seperti Richard Nixon (wakil presiden untuk Eisen Hower 1953 -1961 kemudian presiden terpilih 1969 -1975).

Kekesalan mereka umumnya berkisar pada tidak efektifnya jabatan setinggi itu - di hadapan kekuasaan tunggal sang presiden di bidang eksekutif. Itu hanya mungkin terobati kalau memang jelas  ia dipersiapkan untuk mengganti presiden nantinya. Seperti Hosni Mubarak sewaktu Sadat masih hidup, tujuh tahun 'magang', dalam jabatan kedua, tetapi jelas dalam pola permagangan yang membuat putus asa pelakunya.

Politikus yang merasa berhak memimpin negara memang sering jengkel harus berbagi kekuasaan dengan orang lain. Ia merasa tidak membuat sejarah. Dalam pandangan politisi seperti ini, sejarah hanya dibuat oleh mereka yang menduduki tempat pertama. Selain itu, semuanya hanya termasuk catatan sejarah.Apalagi kalau presiden sebagai pemegang kedudukan pertama tidak memberi kesempatan sama sekali untuk berperan kepada wakilnya, seperti Wakil Presiden Nance Garner di atas.

Tidak seperti para presiden belakangan ini, yang seakan sengaja memberi hak kepada wakil presiden mereka untuk turut memutuskan kebijaksanaan pemerintah di tingkat nasional. Johnson yang di'santuni' begitu baik oleh Kennedy (walaupun  masih juga tidak  puas), Mondale yang dihargai Carter (tidak pernah terdegar keluhannya), dan Bush yang "dimanjakan" Reagen (asal tahu diri, tidak melawan para pembantu terdekatnya, Baker dan Meese).

Bung Tomo

Begitu halusnya perbedaan antara pembuat sejarah dan yang menjadi catatan sejarah saja. Hosni Mubarak tidak tahu apa-apa tentang perundingan Israel.Ia tidak pernah ke Israel sekali pun. Seolah kenyataan ini membedakan Mubarak yang menjadi catatan sejarah dan Sadat sang pembuat sejarah. Wakil presiden yang tadinya kalah dalam persaingan kepresidenan dari lawan politiknya, dicatat oleh sejarah sebagai 'orang yang juga menjadi calon' (the also ran)  -tokoh pelengkap belaka dibalik keperkasaan pihak yang menang.

Akan lebih besar kejengkelannya, jika sebelum menjadi wakil presiden ia sendiri telah membuat sejarah. Umpamakan sajalah Bung Tomo almarhum menjadi Wakil presiden. Ia, yang begitu berapi-api membakar semangat arek Suroboyo, dan dengan demikian membuat sejarah dengan cara dan lingkungannya sendiri, sudah tentu akan merasa konyol dalam peranan orang kedua tanpa wewenang yang jelas.Tidak heranlah jika kemudian si bung yang satu ini merasa sudah puas dengan peran kesejarahannya yang begitu pendek di tahun 1945 itu- lalu tidak mengejar peranan lain. Salah-salah bisa frustasi.

Dari sudut pandangan ini, memang menarik untuk mengikuti perkembangan di Mesir sepeninggal Anwar Sadat. Mampukah Mubarak menjadi pembuat sejarah yang setara dengan Sadat dan Nasser, setelah tujuh tahun hanya berfungsi sebagai catatan belaka / Sadat lebih lama lagi : Enam belas tahun - itu pun yang sering jadi ejekan orang. Baru setelah sang 'juragan' Nasser, ia memperoleh kesempatan. Peranan itu dilakukannya dengan tidak tanggung-tanggung - akhirnya harus ditebusnya dengan jiwanya sendiri.

Mampu tidaknya Mubarak bergerak dari catatan sejarah menjadi pembuat sejarah hanya sejarah yang akan menjawabnya. Padahal, dikawasan begitu bergolak di negara tua Mesir itu, hanya pembuat sejarah yang dapat lama memerintah.

(Sumber: TEMPO, 31 Oktober 1981)

 

 

GusdurNet | 2000
webmaster@gusdurnet.com