Make your own free website on Tripod.com
logo gusdurnet

top.gif (1689 bytes)

spacer gif
spacer gif
spacer gif
 
halaman muka
politik
ekonomi
opini
klasik
gusduria
 

kontak redaksi



spacer gif
spacer gif

Ghotbzadeh: Kemalangan Iran

Oleh Abdurrahman Wahid


Minggu ketiga September 1982 kembali menyaksikan peristiwa usang dalam dalam setiap proses revolusioner seorang arsitek revolusi dimakan ciptaannya sendiri. Sadek Ghotbzadeh mati diujung peluru regu tembak, menjalani hukuman mati di penjara Evin. Kematian tragis yang tidak ditangisi oleh siapa pun, bahkan juga tidak oleh sejarah, karena ternyata  sejarah tidak berusaha menghentikan percobaan melaksanakan revolusi di bagian-bagian lain dunia ini.

Banyak orang membeci Ghotbzadeh, tetapi ada pula yang memujanya. Banyak pendapat bersimpang siur dikemukakan tentang dirinya. Hatu hal yang tidak dapat dibantah, ia memegang peranan penting dalam babak permukaan revolusi 'Islam' di Iran. Walaupun tetap saja ada perbedaan pendapat mengenai fungsi yang dipegangya dalam revolusi ini.

Ghotbzadeh, ditahun 1971, setelah mengembara dan diusir kian kemari, akhirnya menemui Ayatullah Khomeini di tempat pembuangannya di Nejef, Irak. Dia kemudian membawa Khomeini ke tempat pengasingan baru , setelah diusir dari Irak. Mula-mula ke Turki kemudian ke Perancis.

Ataukah juga menjadi penghubung dengan kekuatan  sebenarnya yang bergerak di bawah arus waktu itu, yaitu para mullah yang membentuk jaringan kontak dengan  kaum pedagang kecil (bazari) dan para aktifis gerakan Islam yang nonmullah, seperti Ali Rajai.

Kalaupun benar Ghotbzadeh menjadi penghubung dengan kelompok terakhir, jelas  sekali bahwa  kontaknya itu hanyalah persekutuan sesaat (marriage of convenience) belaka. Ternyata masing-masing memiliki penafsirannya sendiri, yang saling berbeda.

Para mullah menghendaki negara theokratis dengan pelaksanaan hukum agama yang legal-formalistik secara tuntas, 'kerajaan syurga' yang ingin ditegakkan di muka bumi. Ghotbzadeh, seperti ternyata kemudian tidak berpandangan seperti itu  Kita tidak tahu tepatnya apa yang diinginkannya, tetapi jelas bahwa ia berbeda pendapat dengan para mullah itu.

Mungkin ia sependapat dengan mereka yang menolak   otoritas terlalu mutlak ditangan para mullah, apalagi yang begitu militan  seperti pimpinan Partai Republik Islam (PRI). Namun jelas bahwa tidak sama pemecahan yang diambil nya menghadapi PRI, bila  dibandingkan Bani Sadr.

Bani Sadr melarikan diri ke tepat pembuangan di Prancis, bersama pimpinan gerilyawan Mujahidien-e-Khlaq, Massoud Rajavi. Ia menghabiskan waktu dengan  membuat pernyataan dan penilaian keadaan bagi mereka yang masih mau mendengarkan, menunggu saat kritis di Iran mencapai titik didih, untuk segera 'dipimpin' dengan pengendalian jarak jauh pada mulanya, dan kembali ke tanah air pada saat yang tepat.

Ghotbzadeh tidak memiliki Optimisme (atau justru utopia) sebesar itu. Tetapi tidak juga memiliki kesabaran untuk berdiam diri saja melihat 'penggusuran umat' oleh kelompok mullah militan. Kekuasaan yang begitu mutlak bagi Ghotbzadeh adalah trauma, sesuatu yang secara prinsipiil harus ditentang, tidak perduli itu berada  ditangan Syah Iran yang sekuler maupun para mullah yang theokratis.

Kalau dilihat dari sudut pengamatan ini, jadi jelaslah mengapa Ghotbzadeh lalu terlibat dalam apa yang oleh penguasa Iran sekarang dinamai 'percobaan penggulingan kekuasaan'.Kenyataan terlibatnya Ghotbzadeh dalam upaya  makar seperti   itu tidaklah mengherankan, dan tidak menarik .Yang menarik adalah melihat  'teman seperjuangan'nya dalam kerja tersebut: Ayatullah Kazem Shariat -madari ulama terkemuka yang sangat dihormati rakyat dan menurut berita jauh lebih menguasai ilmu-ilmu agama daripada Khomeini sendiri. Tetapi ia  lemah dalam berpolitik, terutama tidak berusaha mengorganisasikan kekuatan 'keagamaan'nya sendiri.

Kalau dilihat dari titik tolak pandanganShariat madari sudah dapat diterka apa corak kerja yang dianggap 'subversif' oleh pemerintah Iran, yang dilakukan Ghotbzadeh itu  Shariat-madari adalah orang yang berpikiran moderat dalam segala soal: agama,pooitik, kebudayaan (menyangkut  perbedaan antar etnis, bahasa dan agama) dan kemasyarakatan. Melawan Syah Iran , ia. Berpolitik setelah revolusi menang, juga moderat menolak konfrontasi dengan suku bangsa Kurdi, menolak persekusi terhadap kelompok agama Bahaisme, menunjukkan sifat menolong dan melinfdungi terhadap para pemimpin revolusi yang akhirnya digulung habis oleh PRI. Bahkan moderat juga dalam melawan tekanan pemerintahan Khomeini saat ini, yang melucutinya dari semua jabatan keagamaan.

Orang yang seperti ini adalah mereka yang sudah berada pada tingkat kesadaran tertinggi tentang kekuasaan, bahwa kekuasaan tidak dapat ditaklukkan oleh anti kekuasaan, bahwa struktur yang menindas tidak dapat dikalahkan oleh antistruktur, bagaimanapun idealnya, karena pada akhirnya anti struktur itu akan melakukan penindasan juga kalau sudah berkuasa. Kesadaran seorang tua renta yang meyakini, bahwa hanya dengan sikap moral sajalah kecenderungan buruk manusia, baik strutural maupun kultural, dapat ditaklukan penindasan dan kebobrokan.

Bahwa Ghotbzadeh lalu 'bersekongkol' dengan orang yang berkeyakinan seperti itu, menunjukkan bahwa ia tak bermaksud menggunakan kekerasan dalam arti langsung. Mungkin ia ingin menggerakkan massa untuk menolak hadirnya penindasan atas nama Islam, yang sedang terjadi kini di negaranya itu, karena rasanya hanya sebatas itulah Shariat-madari dapat diajak 'berkiprah'. Serangkaian diskusi, sejumlah ceramah, ditujukan kepada kerja 'menggerakkan kesadaran massa'. Bahwa itupun tidak dapat ditoleransi oleh Khomeini, adalah sesuatu yang wajar, karena ia tahu bahwa 'senjata' itupun adalah senjata utamanya sewaktu melawan Syah Iran dahulu.

Kematian Ghotbzadeh yang dihukum mati karena kerja seperti itu, bukanlah sesuatu yang menimbulkan iba benar, walaupun patut disayangkan. Anggap saja sudah biasa 'arsitek revolusi' dimakan makhluk ciptaannya itu. Yang harus ditangisi adalah kematian perlawanan moral di tangan Shariat-madari, karena pilihannya lalu hanyalah perlawanan bersenjata seperti yang dicoba Mujahidien-e-Khalq.

Kematian Ghotbzadeh, dan dilucutinya Shariat-madari dari semua jabatan keagamaan, adalah kemalangan Iran yang harus dilanda revolusi sekali lagi, entah kapan. Atau, mungkinkah kita terlalu pagi memberikan 'hukuman mati' kepada gerakan moral Shariat-madari, hanya semata-mata karena ia dilucuti seperti sekarang? bukankah mungkin juga justru perlucutannya itu yang justru menjadi titik tolak kebangkitan baru di Iran? sejarah yang akan menjawab!

(Sumber: TEMPO, 25 September 1982)

 

 

GusdurNet | 2000
webmaster@gusdurnet.com