Make your own free website on Tripod.com
logo gusdurnet

top.gif (1689 bytes)

spacer gif
spacer gif
spacer gif
 
halaman muka
politik
ekonomi
opini
klasik
 

kontak redaksi



spacer gif
spacer gif
Gus Dur dan Fitnah

Oleh Salahuddin Wahid


Majalah TEMPO edisi 7 Mei 2000 menulis ucapan Jusuf Kalla yang berjudul Gus Dur Tukang Fitnah. Ini reaksi Jusuf Kalla terhadap penjelasan Presiden mengenai alasan penggantian Jusuf sebagai Menteri Perindustrian dan Perdagangan oleh Luhut Panjaitan. Laksamana Sukardi juga merasa menjadi korban fitnah yang sama. Di pihak lain, Media Indonesia 30 April 2000 menulis ucapan Rozy Munir, "Itu fitnah", yang juga merasa menjadi korban fitnah dengan adanya isu bahwa ia telah menerima upeti. Ada perbedaan mendasar antara "fitnah" terhadap Jusuf Kalla dan Laksamana dan "fitnah" terhadap Rozy Munir. Yang pertama diucapkan oleh Presiden, yang kedua tidak jelas siapa yang mengucapkan. Saya tergelitik untuk mempertanyakan apakah memang benar Gus Dur itu tukang fitnah?

Kita harus mempertanyakan hal itu karena kalau rakyat percaya bahwa presidennya tukang fitnah, sebenarnya presiden itu sudah kehilangan sebagian besar kredibilitasnya. Ingat peristiwa selingkuhnya Bill Clinton dengan Monica Lewinsky? Saat itu, Bill Clinton bersaksi bahwa dirinya tidak selingkuh. Ketika ternyata Clinton berbohong, sebagian besar wakil rakyat menginginkan impeachment terhadapnya. Bagi rakyat Amerika, berbohong secara terbuka dan di bawah sumpah membuat Clinton kehilangan kredibilitasnya. Bagi rakyat Amerika, masalah selingkuh adalah masalah pribadi, sedangkan masalah berbohong (ketidakjujuran) adalah masalah yang menyangkut persyaratan dasar bagi seorang presiden.

Fitnah adalah tindakan menyebarkan berita bohong atau tidak benar untuk merugikan atau menjelekkan orang atau pihak lain. Biasanya ia dilakukan secara sembunyi-sembunyi, seperti terhadap Rozy Munir. Penyebaran berita bohong itu sering dilakukan oleh berbagai pihak untuk tujuan tertentu seperti politik dan bisnis. Kita masih ingat adanya dokumen Gilchrist yang menguraikan tentang " our local army friends ", yang belakangan diakui oleh yang bersangkutan sebagai langkah spionase Inggris dalam upaya menjatuhkan Bung Karno.

Dalam rapat konsultasi dengan DPR, Presiden secara off the record menyatakan alasan sebenarnya penggantian Menperindag dan Menteri Negara Pembinaan BUMN. Menurut media cetak, Jusuf Kalla dianggap telah melakukan korupsi, kolusi, dan nepotisme dalam tender pengadaan beras, dalam tender proyek jaringan transmisi Klaten-Tasikmalaya, dan mengutip dana untuk impor kendaraan built-up, yang telah dibantah oleh yang bersangkutan. Sedangkan Laksamana Sukardi dianggap telah menipu Gus Dur dan memasukkan jajaran direksi dan komisaris Indosat yang oleh Gus Dur dikatakan sebagai maling. Hal ini pun telah dibantah oleh yang bersangkutan.

Gus Dur menyatakan bahwa penjelasannya bersifat off the record , berarti Gus Dur mengetahui bahwa apa yang disampaikan bersifat sensitif atau peka dan akan berdampak negatif bagi kedua menteri dan keluarganya. Bagi saya, sulit untuk dimengerti bahwa Gus Dur bermaksud melakukan fitnah terhadap kedua mantan menteri itu. Rasanya, Gus Dur telah cukup lama dan cukup sering menjadi korban fitnah yang tidak jelas sumbernya. Gus Dur menganggap hal itu risiko dari suatu sikap dan tidak menganggapnya serius. Tetapi apakah kalau Gus Dur sudah sering difitnah kemudian ia bisa seenaknya melakukan fitnah terhadap orang lain?

Kalau Presiden tidak memfitnah kedua menteri itu, apakah berarti yang disampaikan dalam rapat konsultasi itu benar? Saya juga tidak yakin bahwa Jusuf Kalla dan Laksamana Sukardi telah melakukan apa yang disampaikan Presiden. Lalu, mana yang benar?

Seseorang (siapa pun dia) dapat dianggap telah melakukan fitnah kalau menyebarkan berita bohong, terbuka ataupun tertutup, di muka umum atau di ruangan tersembunyi. Kalau orang itu yakin apa yang dikemukakannya benar (walaupun sebenarnya tidak benar), belum dapat dikatakan bahwa ia telah melakukan fitnah. Dalam kasus di atas, Gus Dur yakin apa yang dikatakannya benar adanya, walaupun ternyata kemudian ada bantahan dari yang bersangkutan. Tentunya perlu dilakukan klarifikasi. Siapa yang mengklarifikasi? Karena kedua tokoh itu telah menyatakan tidak akan melakukan tuntutan hukum terhadap Gus Dur, mungkin Pansus merupakan pilihan untuk melakukan tabayun atau klarifikasi.

Kalau tuduhan KKN itu ternyata benar, konsekuensi logisnya adalah diajukannya tuntutan hukum terhadap tindakan itu. Perlu dipertimbangkan bahwa tidak mudah untuk membuktikan seseorang secara hukum telah melakukan tindakan KKN. Kalaupun hanya ada indikasi yang kuat bahwa telah terjadi KKN, maka sinyalemen Gus Dur mempunyai keabsahan yang kuat. Kalau ternyata tuduhan KKN itu tidak benar dan tidak ada indikasi yang kuat, apa yang akan terjadi? Sebaiknya Gus Dur meminta maaf kepada kedua mantan menteri itu. Masyarakat akan tahu bahwa Gus Dur terlalu mudah mempercayai informasi yang belum jelas kebenarannya. Sebetulnya masyarakat pernah mempunyai kasus yang mirip, ketika Gus Dur mengungkapkan nama Mayjen K, yang kemudian dikonfrontasi oleh Mayjen Kivlan Zein.

Lepas dari siapa yang benar, perlu diberikan perhatian terhadap proses penyaringan informasi di lingkaran dalam Gus Dur untuk bisa menyaring secara akurat kebenaran dari informasi yang masuk. Tidak perlu dijelaskan betapa pentingnya ketepatan informasi--baik dari segi substansi maupun waktu--bagi proses pengambilan keputusan. Ungkapan garbage in, garbage out dapat menjelaskan lebih jauh arti penting penyaringan informasi.

Ke depan, kita masih akan menghadapi segudang masalah berat yang memerlukan ketepatan dalam pengambilan keputusan, secara substansi ataupun waktu. Kita telah melihat beberapa contoh pengambilan keputusan yang kurang tepat, baik dalam pemerintahan Bung Karno, Pak Harto, Pak Habibie, maupun Gus Dur, yang disebabkan oleh kurang tepatnya informasi. Pak Harto menyetujui untuk dicalonkan kembali pada Sidang Umum MPR 1998 karena mempercayai informasi dari Harmoko selaku Ketua Umum DPP Golkar. Kita wajib menyampaikan usul kepada Gus Dur untuk lebih berhati-hati dalam menyaring informasi, melalui proses check and recheck berulang-ulang dari berbagai sumber yang berbeda. Nasib lebih dari 210 juta warga negara RI terlalu berharga dan terlalu penting untuk dapat diputuskan dengan dasar informasi yang belum jelas.

Salahuddin Wahid adalah Ketua PBNU

(Sumber: TEMPO, 14 Mei 2000)

 

 

GusdurNet | 2000
webmaster@gusdurnet.com