Make your own free website on Tripod.com
logo gusdurnet

top.gif (1689 bytes)

spacer gif
spacer gif
spacer gif
 
halaman muka
politik
ekonomi
opini
klasik
gusduria
 

kontak redaksi



spacer gif
spacer gif

24/05/00
Dalam sesi Goro-goro, terjadi dialog antara Dalang Sujiwo Tejo dengan Gus Dur, serta Garin Nugroho dan Permadi. Berikut petikan dialog dengan Gus Dur (terjemahan Bahasa Indoenesia ada di bawah, SJ= Sujiwo Tejo, GD= Gus Dur)

SJ: Miturut Njenengan niku sing salah teng wayang niki sinten, kok ontran-ontran bendino. Pandawa dan Kurawa gak nate rukun, Gus? Nek miturut Gus Dur sing salah Sengkuni, Kresna, nopo Arjuna? 

GD: Sing salah konsepe

SJ: Mongko konsepe wayang niku nggih sami?

GD: Kabeh ngarani nek wayang Kurowo lan Pendawa kuwi putih-ireng, bandit-koboi, kamongko …..ora..Wayang niku nggih, Pendowo niku wong sing wis tumeko marang kasampurnaning jiwo, ora nduwe kepinginan sing olo. Lha Kurowo kuwi  wong sing isih ngambah bakal tekan kono. Mulo kuwi ora salah. Pendowo (maksudnya Kurowo) ngena-ngene mergo durung iso nguasani jiwane. Mulane kiwajibanne Pandawa kuwi ngalahne Kurowo supaya iso tumekan. Mulane mengko ono Parikesit ning mburi, rakyate kabeh. Parikesit iku prajane Kurowo lan rajane Pandawa.

SJ: Dadi sakjane Kurowo kudu dirangkul nggih, Gus?

GD: Inggih, Kurowo dudu bandit.

SJ: Lha Kurowo dinggo nyek-nyekan terus ning wayang-wayang…

GD: Lhaa…niku salahe. Kurowo niku calon Pandowo. Bola-bali kok klera-kleru wae, piye to? Opo maneh

dhalange… paling kleru..

SJ: Kulo tak mulih mawon nggih, Gus?

GD: Wong angel-angel ditanggap kok kok mulih..

SJ: Dados sampeyan niku wira-wiri mrena-mrene niku nekani Pandawa nopo Kurowo?

GD: Yo Pandawa, ya Kurowo, podho apike. Siji wis tumekan siji durung.

Nek tekok sing Kurowo sopo?  Bedheken dhewe…

SJ: Aku kok mambu gandane wit Cendana yo, sopo nganggo kipas Cendana iki?

Saged  dijelasaken langkung truwoco Gus, sing Kurowo niku sinten?

Sing Kurowo niku ora eneng, wong kabeh lambang kok. Ojo dipadhakno karo lakon sing ono ning urip. Soale wong urip kuwi ono sing elek ono sing apik. Ora kabeh apik. Mbiyen kuwi yo elek, podho ae. Sing saiki ketoke elek suwe-suwe yo apik

SJ: Nggih..nggih…matur nuwun sak utawis..

Musik dan dialog Sujiwo Tejo dengan Garin dan Permadi. Beberapa saat kemudian terjadi lagi dialog dengan Gus Dur:

SJ: Wong dingehi demokrasi , menungso akhire pathing pecothot dewe-dewe. Kadang-kadang kulo jeleh mboten usah demokrasi-demokrasian. Menungso niki wonten nopo sih, Gus?

GD: Niki wayang, senes politik kok.

SJ: Lha inggih, tibake wong-wong njepaplak karepe dhewe niku…..

GD: Milo niku wayang ming simbol dari kenyataan. Dalam kenyataan semstinya kita tidak bekerja demi kepentingan sempit, tapi kepentingan bangsa secara keseluruhan.

SJ: Sayang gsak ada Pak Amien Rais, kalo ada Pak Amien tak kongkon dadi Kresna, wis ora usah latihan. Leres mboten Gus Dur?

GD: Pak Amien Rais meniko tiyang sae, ora bakal dadi Kresna. Soale nopo, Krena nggih akale pirang-pirang….

SJ: Meniko doktor politik lho, akale yo pirang-pirang lho..

GD: Lha inggih sing akale akeh yo akeh..

SJ: Dados mboten cocok nggih menawi Pak Amien Rais dadi Kresna nggih?

GD: Mboten, soale Pak Amien Rais sanes bagian dari Kurowo, juga bukan Pendowo.

SJ: Lha nek kulo meniko nduweni ati kang selalu curiga lak kenging to?

GD: Kenging mawon, polisi curiga njenengan nggih angsal mawon.

SJ: Sak meniko Pak Amien kan diundang tho, kok ora rawuh? Jangan-jangan gegeran……

GD: Lagek tindak….

SJ: Ooooh tindak?

GD: Dhalang kok penyono olo wae terus……

SJ: Nggih matur nuwun lan nuwun sewu

Jeda beberapa saat……

Garin Nugroho menanyakan kepada Sujieo Tejo , menagapa perilaku orang-orang yang sedang dalam tekanan bisa berubah, termasuk ketika Petruk akan menjadi Raja. Lantas Gus Dur meberikan tanggapannya, yang diikuti oleh Permadi:

GD: Garin niku wau takon ngopo Petruk nik arep dadi ratu kok berubah,…mulane nek golek pemimpin kuwi sing ora gampang berubah.

SJ:  Miturut Pak Permadi Gus Dur berubah mboten?

Permadi: Radi…..

SJ: Upaminipun?

Permadi: Upaminipun, menawi riyin Gus Dur sok tilpun-tilpunan kaliyan kawulo sak meniko mboten nate malih…

GD: Masalahe gampil… ngelu

SJ: Mulane…. wong enak-enak dadi kyai kok dadi prersiden…

GD: Mulane ndang rampung ndang uwis, koyo wayang lebokke kothak.. rampung..

SJ: Enak tenguk-tenguk, ngaji wiridan tahlilan kok dadi presiden barang lho..

GD: Lha ngono aku arep mandheg digegei wong akeh… Ojo mandheg-ojo mandheg.. repot, sing endi sing enak. Enake dadi..dhalang.

Terjemahan bebas dalam Bahasa Indonesia:

GD: Yang salah konsepnya

SJ: Konsep wayang kan sama?

GD: Semua mengatakan wayang itu Kurawa dan Pandawa itu hitam-putih, bandit koboi, padahal sebenarnya tidak. Pandawa ituorang yang sudah sampai pada kesempurnaan jiwa, tidak punya keinginan yang buruk. Sedang Kurawa orang yang masih sedang dalam perjalanan ke sana. Oleh karena itu tidak salah. Kurowo begitu dan begini karena belum menguasai jiwanya. Kewajiban Pandawa untuk mengalahkan Kurawa agar bisa sampai. Ada parikesit dibelakang, yaitu rakyat. Parikesit adalah raja Kurawa dan Pandawa.

SJ: Jadi Kurawa mesti dirangkul ya, Gus?

GD: Ya, Kurawa bukan bandit.

SJ: Kurawa dijelek-jelekkan terus dalam wayang…

GD: Lhaa.. itu salahnya. Kurawa itu calon Pandawa. Lagi-lagi salah, gimana sih? Apalagi dalangnya…paling keliru

SJ: Saya pulang saja ya, Gus?

GD: Repot-repot ditanggap kok pulang….

SJ: Jadi selama ini Anda ke sana-sini mendatangi Pandawa atau Kurawa?

GD: Ya Pandawa, ya Kurawa, sama baiknya. Satu sudah sampai yang lain belum. Kalau mau tanya yang Kurawa yang mana….tebak saja sendiri

SJ: Kok tercium bau pohon Cendana, siapa yang memakai kipas Cendana?

GD: Yang jadi Kurawa itu tidak ada, semua itu lambang. Jangan disamakan dengan dengan cerita yang ada dalam kehidupan. Dalam hidup itu ada yang baik ada yang buruk. Tidak semuanya bagus. Yang sekarang kelihatan buruk, nanti lama-lama kelihatan baik.

SJ: Ya..ya.. terimakasih…

Musik dan dialog Sujiwo Tejo dengan Garin dan Permadi. Beberapa saat kemudian terjadi lagi dialog dengan Gus Dur:

SJ: Orang-orang didalam demokrasi malah ngomong semaunya sendiri, ada apa dengan manusia ini Gus?

GD: Ini wayang, bukan politik kok

SJ: Lha iya, orang-orang malah ngomong sendiri-sendiri?

GD: Oleh karena itu, wayang itu cuma simbol dari kenyataan. Dalam kenyataan semstinya kita tidak bekerja demi kepentingan sempit, tapi kepentingan bangsa secara keseluruhan.

SJ: Sayang nggak ada Pak Amien Rais, kalau ada Pak Amien tak suruh jadi Kresna, sudah tidak butuh latihan. Benar nggak, Gus Dur?

GD: Pak Amien Rais itu orang baik, tidak akan jadi Kresna. Soalnya apa, Kresna itu akalnya banyak sekali…

SJ: Dia itu doktor politik, lho, akalnya juga banyak lho…

GD: Bukan, Soalnya Pak Amien rais buakn bagian dari Kurawa, juga bukan Pandawa. Meniko namung lambang. Pak Amien Rais nggih Pak Amien Rais. Jadi ndak perlu kita samakan dengan ini itu. Beliau berdiri sendiri, punya eksistensi sendiri.

SJ: Kalau saya punya hati yang selalu curiga, bisa saja kan?

GD: Boleh saja, polisi curiga pada Anda juga boleh saja.

SJ: Sekarang Pak Asmien kan diundang, kok tidak datang? Jangan-jangan sedang bermusuhan…….

GD: Sedang bepergian…….

SJ: Oooooh..bepergian?

GD: Dalang kok berprasangka buruk terus.

Jeda beberapa saat……

Garin Nugroho menanyakan kepada Sujieo Tejo , menagapa perilaku orang-orang yang sedang dalam tekanan bisa berubah, termasuk ketika Petruk akan menjadi Raja. Lantas Gus Dur meberikan tanggapannya, yang diikuti oleh Permadi:

GD: Garin tadi bertanya, mengapa Petruk sewaktu mau jadi raja kok berubah,… makanya kalau mancari pemimpin jangan yang mudah berubah.

SJ: Menurut Pak Permadi, Gus Dur berubah tidak?

Permadi: Agak……

SJ: Misalnya?

Permadi: Kalau dulu Gus Dur sering telpon-telponan dengan saya, sekarang tidak lagi

GD: Masalahnya sederhana……pusing.

SJ: Makanya….enak-enak jadi kyai kok jadi presiden…

GD: Makanya…segera selesai lebih baik, seperti wayang dimasukkan kotak…selesai.

SJ: Enak-enak duduk, mimpin ngaji, wiridan, tahlilan, kok jadi presiden segala….

GD: Lha saya mau berhenti, tidak boleh….Jangan berhento-jangan berhenti…, repot, yang mana yang enak. Paling enak dadi dalang.

(Transkrip dan terjemahan: ys)

 

 

GusdurNet | 2000
webmaster@gusdurnet.com